Benarkah Islam di Indonesia berawal dari Gujarat (Teori Gujarat)

Posted by BLACK LION on 06:06 PM, 23-Oct-11 • Under: fakta , Fakta dalam Islam


Teori Gujarat adalah sebuah teori yang dicetuskan oleh Snouck Hurgronje (1857-1936) yang mengatakan bahwa Islam masuk ke Indonesia dari wilayah-wilayah di anak benua India. Tempat-tempat seperti Gujarat, Bengali dan Malabar disebut sebagai asal masuknya Islam di Nusantara.

Dalam L’arabie et les Indes Neerlandaises, Snouck mengatakan teori tersebut didasarkan pada pengamatan tidak terlihatnya peran dan nilai-nilai Arab yang ada dalam Islam pada masa-masa awal, yakni pada abad ke-12 atau 13. Snouck juga mengatakan, teorinya didukung dengan hubungan yang sudah terjalin lama antara wilayah Nusantara dengan daratan India.

Namun betul memang, Teori gujarat yang katanya dicetuskan oleh Hugronje -yang juga mengaku-aku masuk Islam, bukanlah murni temuannya. Hugronje hanya mengambil pendapat DR. Jan Pijnappel (1822-1901) seorang sejarawan Leiden yang menyatakan hal tersebut terlebih dahulu.

Jan Pijnappel sendiri adalah seorang orientalis Leiden yang concern pada manuskrip melayu. Diantaranya ia pernah menulis ulang Kisah Pelayaran Abdullah ke Kelantan untuk Pelajar Melayu. Dia juga mengedit naskah Maleisch-hollandsch woordenboek atau Kamus Belanda-Melayu yang kemudian diterbitkan pada tahun 1875. Sarjana Belanda ini juga menulis kajian tentang Pantun Melayu yang diterbitkan tahun 1883 dengan judul Over de Maleische Pantoens.Selain menerbitkan karya sendiri, Pijnappel juga menerbitkan karya penelitian tentang Kalimantan yang ditulis oleh Carl A.L.M. Schwaner, yang pernah ditunjuk Kerajaan Leiden mejadi Anggota Dewan Sains di Hindia-Belanda

Orientalis yang wafat tahun 1901 itu menyatakan bahwa Islam masuk ke Nusantara lewat pedagang dari Gujarat. Penjelasan ini didasarkan pada seringnya kedua wilayah India dan Nusantara ini disebut dalam sejarah Nusantara klasik.. Dalam penjelasan lebih lanjut, Pijnapel menyampaikan logika terbalik, yaitu bahwa meskipun Islam di Nusantara dianggap sebagai hasil kegiatan orang-orang Arab, tetapi hal ini tidak langsung datang dari Arab, melainkan dari India, terutama dari pesisir barat, dari Gujarat dan Malabar. Jika logika ini dibalik, maka dapat dinyatakan bahwa meskipun Islam di Nusantara berasal dari India, sesungguhnya ia dibawa oleh orang-orang Arab.

Namun sekalipun selangkah lebih maju dari ketidakjujuran Hugronje, yang meminorkan peran Arab atas masuknya Islam ke Nusantara, teori Pijnappel ini pun juga sarat kritik.

Salah satu sanggahan yang mengkritik Teori Gujarat ini salah satunya datang dari Buya Hamka. Ulama Kharismatik ini malah curiga terhadap prasangka-prasangka penulis orientalis Barat yang cenderung memojokkan Islam di Indonesia. Penulis Barat, kata Buya Hamka, melakukan upaya yang sangat sistematik untuk menghilangkan keyakinan negeri-negeri Melayu tentang hubungan rohani yang mesra antara mereka dengan tanah Arab sebagai sumber utama Islam di Indonesia dalam menimba ilmu agama. Dalam pandangan Buya Hamka, orang-orang Islam di Indonesia mendapatkan Islam dari orang- orang pertama (orang Arab), bukan dari hanya sekadar perdagangan.

Bahan argumentasi yang dijadikan bahan rujukan Buya Hamka adalah sumber lokal Indonesia dan sumber Arab. Menurutnya, motivasi awal kedatangan orang Arab tidak dilandasi oleh nilainilai ekonomi, melainkan didorong oleh motivasi spirit penyebaran agama Islam. Dalam pandangan Hamka, jalur perdagangan antara Indonesia dengan Arab telah berlangsung jauh sebelum tarikh masehi

Sedangkan, Sayyed Naquib Al Attas dalam bukunya “Islam dan Sejarah Kebudayaan Melayu” menyatakan bahwa sebelum abad XVII seluruh literatur Islam yang relevan tidak mencatat satupun penulis dari India. Pengarang-pengarang yang dianggap oleh Barat sebagai India ternyata berasal dari Arab atau Persia, bahkan apa yang disebut berasal dari Persia ternyata berasal dari Arab, baik dari aspek etnis maupun budaya. Nama-nama dan gelar pembawa Islam pertama ke Nusantara menunjukkan bahwa mereka orang Arab atau Arab-Persia. Diakui, bahwa setengah mereka datang melalui India, tetapi setengahnya langsung datang dari Arab, Persia, Cina, Asia Kecil, dan Magrib (Maroko). Meski demikian, yang penting bahwa faham keagamaan mereka adalah faham yang berkembang di Timur Tengah kala itu, bukan India. Sebagai contoh adalah corak huruf, nama gelaran, hari-hari mingguan, cara pelafalan Al-Quran yang keseluruhannya menyatakan ciri tegas Arab.

Akhirnya dari berbagai data-data itu, sumber sejarah banyak menginformasikan Islam masuk ke Nusantara pada abad ke-7 Masehi, bukan abad 13 seperti kata Pijnappel. Untuk menunjang hal itu ada beberapa fakta diantaranya berita dari Cina Zaman Dinasti Tang yang menerangkan bahwa pada tahun 674 M, orang-orang Arab telah menetap di Kanton.

Wilem Pieter Groeneveldt, yang pernah menulis "Notes on the Malay Archipelagi and Malacca Compiled from Chinese Sources ", atau "Nusantara dalam Catatan Tionghoa" (terbit 1876) berpendapat bahwa pada waktu yang sama kelompok orang Arab yang beragama Islam mendirikan perkampungan di pantai barat Sumatera. Perkampungan tersebut namanya Barus/Fansur. Pada waktu Sriwijaya mengembangkan kekuasaan sekitar abad ke- 7 dan 8, para pedagang Muslim telah ada yang singgah di kerajaan itu sehingga diduga beberapa orang di Sumatera telah memasuki Islam.

Sayangnya sekalipun mengandung banyak kelemahan, Teori Gujarat ini pun masih langgeng diajarkan di sekolah-sekolah kita, termasuk oleh mereka guru-guru muslim. Meski hal ini bukan berarti bahwa penyebaran Islam oleh Pedagang Gujarat adalah tindakan salah, karena bagi seorang muslim sudah menjadi kewajiban merekalah untuk berdakwah, entah darimana ia berasal. Namun yang keliru disini adalah ketika Teori Gujarat dijadikan patokan untuk menjelaskan masuknya Islam pertama kali ke Nusantara.

Maka itu Muhammad Quthb pernah menulis sebuah buku berjudul, “Kaifa Naktubu Attarikhal Islami” yang kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, “Mengapa Kita Perlu Menulis Ulang Sejarah. Disitu Muhammad Quthb menyimpulkan mengapa umat Islam perlu menulis ulang sejarah Islam yang berbeda dari tulisan para orientalis selama ini. Ya meskipun corak tulisan para orientali dan murid-muridnya sekaan-akan ilmiah, sistematis, bab per bab, dilengkapi daftar pustaka dan rujukan yang banyak, “Akan tetapi kejelekannya dai segi metodologi, adalah sebagian karya tersebut jauh dari tanggung jawab Ilmiah, diwarnai motivasu untuk mewujudka tujuan-tujuan tetentu, yang terembunyi di dalam dada, orang-orang yang tidak menginginkan agama Islam berkembang dengan baik.” Terang adik kandung Asy Syahid Sayyid Quthb tersebut. Allahua’lam. (Muhammad Pizaro Novelan Tauhidi)

Islam dan kaum Muslimin Indonesia memiliki peranan yang tidak main-main dalam sejarah perjalanan bangsa Indonesia. Islam masuk dan datang langsung dari tempatnya bermula, Makkah dan Madinah, datang pada abad pertama tahun Hijriyah (abad 7 Masehi). Prof. Ahmad Mansyur Suryanegara, salah seorang pakar sejarah dari Universitas Padjadjaran Bandung, mengatakan bahwa Islam masuk ke Indonesia ketika Rasulullah saw., masih hidup. Bahkan Hamka menuliskan, sahabat Rasulullah saw., Mu’awiyah bin Abi Sufyan pernah datang ke tanah Jawa dan menjadi duta dakwah untuk kerajaan Kalingga.
Untuk melacak sejarah masuknya Islam ke Indonesia memang tidak mudah. Ada 3 (tiga) teori yang menjelaskan kedatangan Islam di Indonesia. Teori pertama, diusung oleh Snouck Hurgronje (Yahudi dari Belanda) yang mengatakan bahwa Islam masuk Indonesia dari wilayah anak benua India, seperti Gujarat, Bengali dan Malabar, yang disebut-sebut sebagai asal masuknya Islam di Nusantara. Teori ini dikenal dengan nama teori Gujarat. Dalam L’arabie et les Indes Neerlandaises, Snouck mengatakan bahwa teori ini didasarkan pada pengamatan tidak terlihatnya peran dan nilai-nilai Arab yang ada dalam Islam pada masa-masa awal, yakni abad ke-12 atau 13 M. Sebenarnya Snouck hanya menjiplak teori yang dikemukakan oleh Pijnappel, seorang sarjana studi ilmu-ilmu Islam dari Universitas Leiden, Belanda.
Teori kedua adalah teori Persia. Sebab, Persia (Parsi) disebut-sebut sebagai tempat awal Islam datang di Nusantara. Teori ini didasarkan adanya kesamaan budaya yang dimiliki oleh beberapa kelompok masyarakat Islam dengan penduduk Persia (Iran sekarang yang menganut paham Syi’ah). Sebut saja misalnya, peringatan 10 Muharram (hari Asyura), Maulid Nabi Muhammad saw., Isra’ Mi’raj, Tahun Baru Hijriyah, dan lain-lain. Teori ini meyakini Islam masuk ke wilayah Nusantara pada abad ke-13 Masehi dan wilayah yang pertama adalah Samudera Pasai (Aceh Utara).
Teori ketiga disebut juga teori Arabia. Teori ini menyebutkan bahwa Islam masuk ke Indonesia datang langsung dari Makkah atau Madinah. Waktu kedatangannya pun bukan pada abad ke-12 atau 13 Masehi, melainkan pada awal abad ke-7 Masehi. Artinya, menurut teori ini, Islam masuk ke Indonesia pada awal abad pertama Hijriyah, bahkan pada masa Khulafa ar-Rasyidin telah beberapa kali terjadi pengiriman duta dakwah ke Indonesia. Sumber-sumber literatur Cina menyebutkan bahwa menjelang seperempat abad ke-7 Masehi sudah berdiri perkampungan Arab-Muslim dipesisir pantai Sumatera. Dalam kitab sejarah Cina, Chiu T’hang Shu, disebutkan bahwa Cina pernah mendapat kunjungan diplomatik dari orang-orang Ta Shih (sebutan untuk orang Arab) pada tahun 651 Masehi atau 29 Hijriyah. Empat tahun kemudian, datang lagi duta dakwah dari Arab yang dikirim oleh Tan mi mo ni’ (sebutan untuk Amirul Mukminin). Dalam catatan tersebut, duta Tan mi mo ni’ menyebutkan bahwa mereka telah mendirikan Daulah Islamiyah dan sudah tiga kali berganti kekhalifahan. Artinya, duta Muslim tersebut datang pada masa Utsman bin ‘Affan menjadi khalifah.

Lalu bagaimana dengan buku sejarah kita yang menjadi bahan ajar guru dan siswa di Sekolah?
Ada usaha-usaha jahat yang tersistematis untuk membelokkan sejarah Islam dan kaum Muslimin sejak awal yang dilakukan oleh penjajah Belanda dan antek-anteknya. Mereka menulis bahwa Islam masuk ke Indonesia pada abad ke-13 Masehi, padahal realitanya Islam sudah ada sejak abad ke-7 Masehi. Muhammad saw., sendiri sebelum diangkat menjadi Nabi dan Rasul, masih sebagai pedagang, sudah berkenalan dengan pedagang-pedagang dari Nusantara. Karena itu, ketika Muhammad diangkat menjadi Rasulullah, para pedagang Indonesia (umumnya adalah pedagang dari Aceh dan Makassar), sudah tidak asing lagi dengan beliau dan masuk ke dalam Islam pada saat itu.
Jadi, masuknya Islam ke negeri kita terjadi pada masa Rasulullah saw., masih berada di Makkah, pada awal diperkenalkannya Islam. Bukan dari Gujarat atau Persia, karena Gujarat dan Persia adalah pusatnya Syi’ah Rafidhah. Islam ke Indonesia pertama kali masuk ke Samudera Pasai, karenanya tidak mungkin Samudera Pasai itu beraliran Syi’ah. Sebab fakta dan data yang ditunjukkan oleh Ibnu Battutah menunjukkan bahwa Samudera Pasai itu berpaham ahlussunnah wal jamaah (tapi kenyataan sekarang banyak yang berpaling dari dari manhaj ini—pen.).
Ada yang salah dengan buku sejarah nasional kita. Sebab, yang ditulis dalam buku sejarah kita yang didahulukan adalah unsur Hindu dan Budha, Islam belakangan. Dalam buku sejarah juga ditulis bahwa akar dan budaya dasar bangsa Indonesia adalah Hindu dan Budha. Padahal, Islam datang satu langkah lebih dulu daripada kedua agama itu. Catatan sejarah yang menyatakan Hindu lebih dahulu datang dengan bukti prasasti Raja Purnawarman yang disebutkan ada pada abad ke-5 Masehi perlu dikoreksi dan dipertanyakan lagi, karena penggunaan huruf Sanksekerta baru dikenal di India pada abad ke-10 Masehi, jadi ada hal yang sangat rancu dengan sejarah nasional bangsa ini.
Pembelokan sejarah inilah yang membuat umat Islam menjadi malas dan tidak mau membela agamanya sendiri. Kita dipesonakan oleh budaya Hindu dan Budha, sehingga lebih banyak yang sibuk berwisata ke Candi Borobudur dan Prambanan, pusat penyembahan kaum musyrik di Indonesia). Padahal jumlah prasasti itu jauh lebih sedikit daripada jumlah masjid yang tersebar di Indonesia. Bahkan untuk mendukung teori ini dimunculkan penjelasan baru bahwa pesantren itu terinspirasi oleh sistem pendidikan yang ada di Hindu. Ini jelas salah total dan penjelasan yang sangat konyol. Sebab, Hindu tidak punya konsep pesantren. Sampai sekarang di Bali itu tidak ada yang namanya pesantren Hindu. Pesantren ini asalnya dari Timur Tengah, yang dikenal dengan nama madrasah atau ma’had.
Kalau kita mengikuti pola Hindu dan Budha, nama-nama kita semua pasti memakai nama binatang. Sebut saja seperti Hayam Wuruk, Gajah Mada, Munding Laya, Kebo Ampel, dan lain-lain. Sedangkan Islam mengajarkan agar kita memberikan nama pada anak dengan nama-nama yang baik. Jadi, tidak benar bangsa ini berbudaya Hindu.
Proses pembelokan dan perusakan sejarah ini dilakukan oleh Belanda dan antek-anteknya karena umat Islamlah yang mengadakan perlawanan terhadap penjajah. Umat Islam Indonesia punya sejarah panjang tentang perlawanan terhadap penjajah. Ketika Malaka dikuasai Portugis, umat Islam dari Indonesia (Aceh dan Demak) menyerang Portugis untuk membebaskan Malaka. Ketika Portugis masuk ke Sunda Kelapa, langsung dihadang oleh menantunya Sunan Gunung Djati, Fatahillah, yang membebaskan Sunda Kelapa dari penjajahan Portugis lalu mengganti nama Sunda Kelapa dengan nama Fathan Mubina yang diambil dari QS. Al-Fath: 1. Jadi bukan kota Jayakarta atau Jakarta seperti yang selama ini ditulis dalam buku sejarah kita dan menjadi ibukota negara.
Bahkan sebelum penjajah datang, umat Islam sudah memiliki identitas bendera, warnanya merah dan putih. Ini juga terinspirasi oleh bendera Rasulullah saw., yang juga berwarna merah dan putih yang dipakai beliau ketika terjadi perang Khaibar. Rasulullah saw., pernah bersabda: “Allah telah menundukkan dunia padaku, timur dan barat. Aku juga diberi warna yang sangat indah, yakni al-ahmar (merah) dan al-abyan (putih)”.
Karena itu, kita perlu pertanyakan dan koreksi kembali sejarah nasional kita yang ada di dalam Monumen Nasional (Monas), kenapa dalam diorama di Monas ditampakkan bahwa Protestan dan Katolik itu adalah pemersatu bangsa? Sedangkan Islam hanya ditampilkan dan diwakili oleh Muhammadiyah dalam gerakan nasional saja. NU, Persis, Al-Irsyad, Sarekat Islam, dan lain-lain tidak disebutkan sama sekali. Mana ada dalam sejarah bangsa ini Protestan dan Katolik itu berperang melawan penjajah yang seagama dengan mereka? Justru mereka sendiri sudah hidup enak dalam perlindungan penjajah dan tidak punya sedikitpun cita-cita untuk merdeka.
Saat proklamasi pun, peran umat Islam sangat besar. Tanggal 17 Agustus 1945 hari Jum’at, bertepatan dengan tanggal 19 Ramadhan 1364 Hijriyah, Soekarno pada saat itu didesak untuk memproklamasikan negara ini oleh para ulama. Sebut saja KH. Hasyim Asy’ari (NU), Abdul Mukti (Muhammadiyah), dan lain-lain. Masjid Syuhada Yogyakarta juga menjadi saksi bisu bahwa umat Islam yang memerdekakan republik ini. Patung Pangeran Diponegoro yang ada di Monas juga menjadi lambang bahwa Islam dan Kaum Muslimin yang mengawal dan memerdekakan negara ini dari tangan penjajah. TNI juga tidak mungkin ada jika bukan karena desakan ulama-ulama pendiri PETA yang berjumlah 68 batalyon (awalnya bernama Badan Keamanan Rakyat, lalu diubah menjadi Tentara Keamanan Rakyat pada tanggal 3 Oktober 1943), seperti KH. Mas Mansyoer, Tuan Guru H. Mansoer, Tuan Guru H. Jacob, H. Moh. Sadri, KH. Adnan, KH. Djunaedi, Dr. H. Karim Amrullah, dan lain-lain.
Tanggal 23 Oktober 1945, NU mengeluarkan Resolusi Jihad untuk mempertahankan republik Indonesia dari serbuan Belanda dan tentara sekutu. Tanggal 7 November 1945, Masyumi didirikan dan menyatakan bahwa 60 juta Muslim Indonesia siap berjihad fi sabilillah. Tanggal 10 November 1945 meletus perang terhadap agresi Belanda dan Sekutu (AS dan Inggris), dimana pada perang fi sabilillah ini Bung Tomo menjadi tokoh nomor satu yang paling dicari penjajah karena keberaniannya dalam membentuk pasukan bom syahid. Dalam sejarah Perang Dunia II, tidak ada Jenderal dari tentara Sekutu yang terbunuh kecuali di Indonesia. Satu di Surabaya, satu lagi di Bojong Kukusan. Ini merupakan catatan sejarah yang paling memalukan bagi Inggris dan Amerika.
Penipuan dan kedustaan lain dalam buku sejarah nasional kita adalah bahwa Nasrani juga turut berjuang dalam mengusir penjajah. Mereka mengambil contoh Pattimura atau Thomas Mattulessy. Ini sungguh dusta yang sangat menggelikan, karena tulisan tentang Pattimura hanyalah omong kosong dusta dari seseorang yang bernama M. Sapija (lihat tulisan Agung Pribadi, Pattimura itu Muslim Taat, 2003; lihat juga tulisan Drs. M. Nour Tawainella: Menjernihkan Sejarah Pahlawan Pattimura, dalam Majalah Panji Masyarakat Edisi 11 Mei 1984). Jadi, tidak ada yang namanya Thomas Mattulessy. Yang ada adalah Kapiten Ahmad Lussy atau dikenal dengan Mat-Lussy, seorang Muslim taat yang memimpin perjuangan rakyat Maluku melawan penjajah Belanda.
Bahkan Sisingamangaradja XII juga adalah seorang Muslim, tetapi Nugroho Notosusanto cs berkata bahwa Sisingamangaradja XII adalah penganut agama Sinkretis (pelbegu). Nugroho Notosusanto dan kawan-kawannya ini adalah otak pemalsu sejarah nasional yang paling spektakuler, dia memalsukan sejarah PKI, sejarah Sjarekat Dagang Islam, sejarah Jong Islamieten Bond yang didirikan tahun 1925 (lihat dalam Sejarah Nasional Indonesia jilid V, hal, 195-196).
Pembelokan sejarah emas umat Islam Indonesia ini telah membuat kita kehilangan kepribadian. Karena sejarah itu sama dengan ingatan, apa jadinya manusia tanpa ingatan. Karenanya, kita perlu membangkitkan kesadaran sejarah Muslim Indonesia yang luar biasa ini. Ironis memang, tapi inilah fakta mengapa umat Islam hari ini terutama generasinya menjadi generasi yang malas membela agamanya sendiri, bahkan menjadi generasi yang mempertuhankan syahwat, generasi pengikut dan pemuja setan.
Wallahu a’lam bish-shawwab.
Share on Facebook Share on Twitter

Comments

36 responses to "Benarkah Islam di Indonesia berawal dari Gujarat (Teori Gujarat)"

haidirfc on 06:17 PM, 23-Oct-11

hadir gan

haidirfc on 06:17 PM, 23-Oct-11

hadir gan

Randryant on 06:19 PM, 23-Oct-11

hadir sob

VIDEO NGERI »ORANG DI SEMBELIH »TABRAKAN TRAGIS on 06:29 PM, 23-Oct-11

malem sobbiggrin

MYLIFE MUSIC℠【tips & tutorial ngeblog】 on 06:36 PM, 23-Oct-11

Mantap sob info nya..., menambah pengetahuan banget..., apa lagi tentang kebenaran masuknya islam ke indonesia ini

JhaY on 06:38 PM, 23-Oct-11

mf tuan besar krn ane baru bs nongol karena (bla...bla...blak..),ijinkan ane meminyaki artikelx ea...itung2 nambah penghasilan eh pengalaman....mrgreen

adhan on 07:08 PM, 23-Oct-11

mantep bossss....

Sambil minum bodrex abis kebanyakan baca :mr.x:

Setalar39 on 07:13 PM, 23-Oct-11

selalu hadir berkunjung kesini utk bakar menyan mrgreen

cumi Feat. ichyenkx on 09:13 PM, 23-Oct-11

ane bru tau btw nice inpoh...

Achir on 09:40 PM, 23-Oct-11

nice info kang..

al.awwabin on 09:46 PM, 23-Oct-11

assalamualaykum kang.. Ga bisa mong apa2. absen aja.

Ijolumut'z on 09:53 PM, 23-Oct-11

mau Ngopi dulu Sob, he"
Ok.. lanjut baca lagi,

Kencana Wungu on 10:49 PM, 23-Oct-11

malem sob, hadir.. Bnr nice info ki..

Arya on 01:08 AM, 24-Oct-11

salam satu jiwa aja dari milanisti

wadi on 02:26 AM, 24-Oct-11

Silaturahmi kang...
Ijin dibaca kang biggrin

endryct« on 06:09 AM, 24-Oct-11

Hadir, ,mantap info.a biggrin

Cabax Cc on 06:15 AM, 24-Oct-11

hadir ...

jalma kapol on 06:17 AM, 24-Oct-11

wah si maz iki ado ado sajo SKII nya mangtap ijin kopi ah .... *sambil nengok kanan kiri nyari botol aqua bekas

Black Lion on 07:12 AM, 24-Oct-11

@Haidirfc+Randryant: woke sobbiggrin

@Video Ngeri: pagi ajamrgreenhihihi...

@My Live Music: terkadang sejarah mudah dibelokkan sob, aq cb mencari data" sejarah yg sebenarnyawink

@Jhay: mangga..jgn lupa hbs diminyaki lgsng digorengmrgreenhihihi...

@adhan: awas jgn dicampur ma sprite mrgreenhihihi..

@Setalar39: dasar bangsa lelembutbiggrin

@Cumi+Achir: tq dah berkunjung lg sobwink

@al.awwabin: ok lah kalo begitubiggrin

@Ijolumutz: lanjooootbiggrin

Black Lion on 07:15 AM, 24-Oct-11

@Kencana wungu: pagi sobbiggrin

@Arya: sasaji jg sobbiggrin

@Wadi: monggobiggrin

@Endryct+Cabax CC: ok ok ok biggrin

@Jalma Kapol: apaan tu SKII confused

Aris Van Boxer's @orog.org on 07:34 AM, 24-Oct-11

Ijin nyimak sob. mrgreen

ijin promo juga ya.. biggrin

==>> download mp3 lengkap
==>> http://mp3gratis.orog.org

==>> Buat Mesin pencari Mp3 sendiri di blog..

==>> http://stafaband.tk/a/wapmaster.php

Black Lion on 07:46 AM, 24-Oct-11

@Aris van boxer: monggo sob, tp iklannya jgn dipasang didepan pintu yamrgreenhihihi...

Rizky Hermawan on 07:53 AM, 24-Oct-11

Absen pagi sob . . .

Setalar39 on 08:53 AM, 24-Oct-11

ealah ane di bilang lelembut evil awas ae ane panggil mbah dukun tar twisted tp mantap comment sobat td, tumben luar biasa commentnya, gak ap2 keluar jalur sob, asal anunya ae yg gak keluar mrgreen

Black Lion on 10:21 AM, 24-Oct-11

@Rizky Hermawan: wajib mandi dl sebelum absenmrgreenhihihi...

@Setalar39: tenang ja, dukunnya msh semedi nambah ilmu, gak th ilmu apamrgreenhihihi...
uasemmm...ni aja dah kluar, susah mo masukkin kemanabiggrin
wkwkwkwwkkwk

Ninja SUROBOYO on 12:35 PM, 24-Oct-11

artikel_nya bagus bro.. smile
pengetahuan bangeett...
walau agak kepanjangan kalau menurutku.. he..he..he..
btw.. thx you
nice posting.. smile

djisamsoe on 09:24 PM, 26-Oct-11

sejarah bisa diputar balikkan faktanya menurut tujuan seseorang. Okelah kalau begitu. Slm kenal sob

WEWEWE on 09:18 PM, 26-Nov-11

Kok ngambil sumber dari seorang orientalis sih coy?,hapus aja deh ni postingan

BLACK LIONESS on 11:18 PM, 26-Nov-11


@WEWEWE: orientalis yang mana???? bukannya aku malah menentang teori sang orientalis snouck hurgronje??? terus menurut kamu yang benar yang mana??? apa teori orientalis itu yang km anggap benar??? mohon jawabannya

irfan on 06:11 PM, 08-May-12

menurut aku ni postingan yang bagus dan nambah wawasan
thanks for the information smile

ria on 10:03 AM, 18-May-12

Ijin Share gan smile

2222 on 04:12 PM, 02-Aug-12

sore

Eva yuliana on 04:33 PM, 30-Sep-12

Thanks ea for informasix

diyah vieta on 07:25 PM, 13-Nov-12

benarkah islam di indonesia dibawa oleh pedagang gujarat ?

andriyanto putune mbah kromo on 09:26 AM, 14-Apr-13

ASSALAAMU'ALAIKUM.. sedikit tanya min,mgkin ada hub jg tentang sejarah masuknya islam. tentang raja di dataran arab yg mengutus ulama' islam yaitu syeh subakir{lidah jawa} ap jg masuk daftar sejarah masuknya islam ke tanah jawa?

BLACK LION on 06:49 PM, 14-Apr-13

Syeh Subakir adalah bagian dari legenda Tanah Jawa, yg konon membersihkan tanah jawa dari jin" jahat, menurut kamu apakah legenda itu benar" terjadi?

Subscribe to comment feed: [RSS] [Atom]

New Comment

[Sign In]
Name:

Comment:
(You can use BBCode)